2 Ulasan Album : Mirwana - Bumi Akhir Usia (2010)


2010, hampir setengah dekad Mirwana menyepi tanpa sebarang album, kini Mirwana kembali idea segar dengan album Bumi Akhir Usia (BAU). Jangka masa 5 tahun dalam pertapaan mencari material untuk buah tangan terbaru, ternyata BAU bukan suatu hasil yang konservatif.

Dengan pengalaman 13 tahun dalam nasyid dari permulaan dari era nasyid sekolah menengah, pop akustik dan kini fusion, sememangnya tidak dapat dinafikan Mirwana sememangnya memberi impak positif dalam industri nasyid.

Pembawakan mesej-mesej kemasyarakatan, ketamadunan dalam mengangkat nilai-nilai kemutlakan akhlak dalam era akhir zaman. Dengan mengangkat pengalaman, perasaan dalam menterjemahkan kehidupan insan, album ini membawa mesej untuk menginsafi diri dan mendekatkan diri kepada Maha Pencipta.

Dari segi musik sememangnya Mirwana agak terkenal dalam melopori wadah musik liberal dalam nasyid yang menunjukkan mereka konsisten dalam penyampaian mesej nasyid dengan kata yang lebih terbuka dan relevan dengan suasana.


Mengandungi 10 trek, BAU adalah sebuah hasil yang melanggari bunyi-bunyian konservatif dalam nasyid Malaysia. Campuran elemen jazz, rock, RnB, dan fusion diharapkan berjaya menarik perhatian pendengar.

1. Muhamad SAW (The Arrival) 3:10

Sebagai pendengar Queen tegar, intro lagu ini mampu membuatkan bibir mengukir senyuman. Bunyian tepukan tangan yang serupa dengan drum beat We Will Rock You membuatkan pendengar keluarkan CD dari radio. "Betul ke gua pasang CD nasyid ni?". Dengan tempo dan melodi yang segar mampu memberi pengalaman baru dalam mendengar selawat nabi. Atas sifat kecintaan yang mendalam ke atas junjungan besar Muhamad SAW, selawat versi baru ini dilihat sebagai pembuka selera (appetizer) yang memberi impak positif dan menyegarkan. Amaran, ini bukan nasyid cinta-cinta IPT!! (8.5/10)

2. Andaiku Pergi (Retro) 4:29

Sebuah pesanan kepada kekasih selepas pemergian yang abadi agar tidak diratapi pemergian itu. Dengan intro dan selingan keyboard sememangnya antara unsur ketara yang meembezakan antara versi retro dan original, secara tak langsung kita teringat lagu-lagu era 80'an dimana Alleycats, Kenn, Remy & Martin menjadi siulan. Melodi pada bahagian chorus juga lebih mellow dan relax berbanding versi asal. Secara jujurnya, ini versi yang lebih baik. (9.3/10)

3. Tika Masanya (feat Hujan) 4:22

Mengulangi resepi Aku Tanpa CintaMu dengan versi yang lebih berani dan segar, Mirwana tampil bersama Hujan yang merupakan antara band indie yang berjaya me'mainstream'kan arus indie music. Resepi yang sama dirasakan dapat mengukir kejayaan berulang. Unsur pop-rock yang mudah diresapi telinga. Mesej ringan yang ingin disampaikan, solatlah tika masanya dan bersama menuju kejayaan. (9.0/10)

4. Fana Persona 3:56

Melodi ringan dan santai dengan iringan alunan gitar akustik dan udu (pot) drum sememangnya memberi impak yang lebih santai dan nyaman ditambah dengan harmoni suara yang menyenangkan. Berkisarkan penjalanan dunia yang dipenuhi segala fatamorgana fana yang mempersonakan. Dan perjalanan perlu diteruskan ke destinasi! (7.8/10)

5. Bukti Cinta (feat Edry Demascus) 4:06

Exprimental-fusion, teringat Brothers Reunited. Selingan melankolik seruling seperti mengiringi kontra ritma fusion seperti yang digambarkan dalam bait-bait lirik; Gaza menderita disini berpesta. Lagu yang ditujukan khas menunjukkan kesungguhan dan keikhlasan muslim di bumi Gaza yang bertarung untuk akidah. Keseluruhan lagu memang menarik, namun tercacat sedikit di bahagian rap oleh Edry, agak monotonous. Masalah biasa rap bahasa Malaysia (8.4/10)

6. Kembali PadaMu 4:34

Lagu yang mengisarkan perjalanan kehidupan dan lena dibuai mimpi-mimpi dunia. Intro mellow yang berat ke lagu-lagu pop-jazz 90'an sememangnya merehatkan telingan selepas trek exprimental-fusion yang rancak. Harmoni suara dalam trek ini sememangnya bukan sesuatu yang boleh diambil remeh, ini memang seni. Namun part chorus lagu ini agak ke-Boyz II Men, tapi tetap best (9.0/10)

7. Anugerah Istimewa 3:38

Kisah hujan dilagukan dalam irama yang santai, dan chorus yang cathcy. Tak tahu kenapa, tapi rasanya seperti deja vu dengan lagu-lagu Mirwana zaman sekolah-sekolah. (8.5/10)

8. Jauh (Radio Edit) 4:24

Lagu perpisahan yang cukup catchy dan rhythimic. Variasi melodi yang berubah-berubah sememangnya cukup 'wow'. Iringan solo gitar oleh Rody Kristal juga banyak membantu dalam sigma melodi lagu. (8.7/10)

9. Bumi Akhir Usia (feat DJ Erwan & Shazee) 3:35

Sebuah lagu yang mencabar nilai-nilai ketamadunan manusia di era globalisasi ini terutamanya di Palestin. Peperangan, pertelingkahan dan pertumpahan darah menjadi lumrah di masa kini dan ummah membutakan mata, mentulikan telinga dan tak ambil peduli. Rap oleh Shazee sememangnya cukup rasanya, tapi rap di rangkap pertama oleh DJ Erwan masih boleh diperbaiki. Namun lagu ini tetap memberi energy! (7.8/10)

10. Cahaya Kekasih 2:37

Lagu ballad yang menceritakan tentang perjuangan dan kecintaan terhadap Muhamad SAW. Iringan piano dan vocal harmonization cukup ringan dan santai dalam penyampaian mesej. (8,7/10)

11. Andaiku Pergi (Original Version) 4:29

Rujuk trek 2 tapi dalam versi yang lebih nyata. I prefer retro version (9.0/10)

12. Jauh (Original Version) 5:35

Rujuk trek 8, tapi ini versi lebih panjang.

13. Andaiku Pergi (Instrumental)

Versi instrumental trek 2. Mungkin tak mahu bazir ruang dalam CD.

Secara keseluruhan, dalam 2 tahun penantian untuk album Bumi Akhir Usia adalah pernantian yang berbaloi-baloi.

Sekian.

notaKaki : Gua dah lama sangat tak buat ulasan album ni..ni dah pukul 0420 (jam askar), esok target nak bangun pukul 0700...wish me luck!!.. Chalo bete


2 487 batang pen patah:

Sarsir berkata...

bro...mane lu dpt?
angkut satu pos g UK

Achan Sinclair berkata...

Haha..order pakai tenet beb sampai UK..kat in-team punya distribution rasanya..gaji riban2..angkat satu r