1 Lagu Bodoh yang Menghiburkan

Ketika aku memandu ke Digital nak repair laptop yang menyebabkan aku kehilnagn RM230 begitu sahaja, aku mendengar X-Fresh.fm. Carta Indie ke ape ntah, tetibe ade lak kua lagu yang lirik die membuatkan aku gelak umpana syaitan gunung. Lirik memang catchy dan humor macam hell. So atas keupayaan memori 5 saat aku, aku menghafal liriknya dan mengoogle. Dan ini yang aku dapat Sonar - Cuma Dia. Ini dari YouTube, main kat KL Jam Asia..dan guitarist die pakai Telecaster...kite geng la beb!!





Disertakan liriknya yang bisa membuatkan anda tersenyum:

aku tak mahu Siti Nurhaliza
aku tak mahu Fasha Sanda
aku tak mahu Maya Karin
yang ku mahu cuma dia

aku tak mahu Angelina Jolie
aku tak mahu Britney Spears
aku tak mahu Catherine Zeta-Jones
yang ku mahu cuma dia

beriku peluang untuk mendekati dirimu
berikanlah..berikanlah..

aku tak mahu Preity Zinta
aku tak mahu Mahima Chaudry
aku tak mahu Aishwarya Rai
yang ku mahu cuma dia

aku tak mahu Dian Sastrowodoyo
aku tak mahu Inul Daratista
aku tak mahu Kris Dayanti
yang ku mahu cuma dia

beriku peluang untuk mendekati dirimu
agar aku bisa memiliki hatimu
berikanlah..berikanlah..

kesemua perempuan cantik yg ada di dalam dunia ini..
xkan dpt membuatku tertawan dan tergoda
kerana hatiku ini cuma milik dia saja…

p/s: Dia bilang dia tak mahu maya karin, itu dia. Aku??? Mahu dow!!!!

1 Semalam Yang Melalaikan

Yesterday I met a few of my ex-schoolmates; Arep Mantong, Shah Samuri, Hairy Tajul, Kecix and Buchen The Slowest Reflext Ever. Its really happening night and made me felt very touching. Yeah.. I faced the best ever time during in secondary school. Panjat pagar, went to snoker, beat the annoying junior...hahaha.. I've a nice time...Have you try the combination between Mee Goreng and Teh O'?? Have you face the real fire situation at your hostel?? Pernah bertemu dengan Buchen?? ahaaa..sembang-sembang lalu jam menunjukkan jam 2 pagi...demm..aku tak nak panjat pagar rumah aku!!!



Ini Buchen, kalau nak kutok Buchen dari kepala ke dada aje mengambil masa 3 tahun untuk habis kan semua modal dari bahagian tersebut. Belum masuk perihal ketinggian, bahasa percakapan ny dan reflect nya yang sentiasa lambat 5 saat. Bayangkan selama 8 tahun aku kenal Buchen, aku masih tak kehabisan modal untuk menganggu hidup beliau.

0 Keimanan

Andai matahari di tangan kananku
Takkan mampu mengubah yakinku
Terpatri dan takkan terbeli dalam lubuk hati
Bilakah rembulan di tangan kiriku
Takkan sanggup mengganti imanku
Jiwa dan raga ini apapun adanya

Andaikan seribu siksaan terus melambai-lambaikan derita yang mendalam
Seujung rambut pun aku takkan bimbang
jalan ini yang kutempuh
Bilakah ajal kan menjelang jemput rindu-rindu Syahid yang penuh kenikmatan
Cintaku hanya untukMu tetapkan muslimku selalu

by Harris Shaf Fix

0 Santapan Pro-Kiri

Kembalikan semalam yang jadi rungutan


biarkan terbayang ironi dendam


dan tika langit merah menjemput resah


sedarlah aku, sedang cemari bumi




telah telapak tangan menadah redhaNYA


sedang perutku penuh riba'


dan terbiar terkocak menanti belah


bumi menjepit rona hidupku




ku laungkan seluruh daya


moga didengar sang pembela Luza


dan hilang dalam awan jadi rungutan


telah kembali pada semalam yang kalah.

0 Idola Semua


Kelihatan Ajoy dan Iffat begitu teruja dapat bergambar dengan idola masing-masing. Aku tahu, kamu pasti dengki dengan Iffat dan Ajoy.

0 Hujung Sana si Gadis Merah


Cuba ku susuri

rimbun pohonan palma
dalam igauan yang cerah surianya biru
dedaun rantingnya segar berkuntum jingga

dejavu ini telah ku alami dulu
di mana hujungnya adalah lambaian mesra
si gadis bibir mulus, molek, kuning langsat lengannya

zahirnya

si dara itu bagai maya
terbentangnya seluas laut merah rantaian parsi
sedang di persisirnya terbit mata-mata air penenang debar
bila dihirup lekas dahaga meminta lagi
merobek nafsu diri mematah tiang berahi
jernih airnya penawar rindu dan sepi

bangunlah aku

melangkah longlai ke realiti sana
bila yang mampu tergenggam hanya waktu yang terpinjam
termungkir selang antaranya dek gelisah, risau dan salah sangka

si dara masih di situ
mungil senyumnya berdendang tenang zapin
pasrah liuk lentuk tubuhnya, separuh risau

kerna aku masih di situ,
di hujung rimbunan palma.