0 Konsep Dalam Pemahaman Ilmu

Yosh~ kali ini aku cuba mengupas sedikit dari konsep dalam fahaman ilmu dengan lebih tertib secara lebih akademik (kini mood aku adalah lelaki yang lemah-lembut dan bersopan-santun). Manusia sering berdebat dalam fahaman ilmu, wujudnya fahaman-fahaman adalah dari kupasan atau segi pemerhatian dari perspektif berbeza. Masing-masing manusia mempunyai fahaman tersendiri, dan inilah yang dipanggil 'Eksistensialisme'. Kita tak boleh menafikan mana-mana pandangan kerana ianya mungkin dilihat kepada objek yang sama namun secara sudut berbeza.

Kalau Si A berkata Gadis X ini cantik, tak semestinya pada pandangan aku Gadis X adalah cantik. Namun aku tak boleh menafikan kenyataan Si A, mungkin Si A menyatakan cantik itu terletak pada matanya. Namun aku lebih tergoda kepada gadis yang solid bodynya (maaf ini cerita lain). Tetapi ada beberapa orang mangkuk yang akan menyokong Si A bahawasanya Gadis X itu cantik, dan beberapa bijak pandai lagi bernafsu menyokong aku.

Tetapi oleh kenyataan yang diwar-warkan oleh Si A, aku tak boleh menyangkal perspeksi beliau dengan menyatakan bahawa mata Si A ini buta, atau Si A dan pengikut-pengikutnya mati pucuk. Aku akan rugi jika hanya berpegang kepada 'pegangan' bahawa Gadis X ini tak cantik. Cuba aku turn sedikit mentaliti agar menjadi lebih terbuka, aku tak menyangkal kenyataa Si A. Malah aku bertanya kepada Si A (mungkin begini dialognya);


Aku - " Kat tang mana yang hang minat sangat kat X tuh?."

Si A - " Tang mata dia, perghh..tajam beb..macam Kristen Kreuk."

Aku - " Namun begitu X itu terlampau flat. Aku kurang berminat."

Si A - " Laa..ang tak tau, dia saja pakai baju longgaq nak cover beb...34D tu"

Aku - "Wow!!"

( Kemudian dialog akan bertukar menjadi lebih aggressive, maaf cerita lain)

Maka disebabkan keterbukaan dan tidak telampau taksub dalam memegang suatu 'perspektif' itu, aku telah mendapat suatu perkara yang pada awalnya aku tak dapat detect. Kita dapat mengetahui tentang Gadis X itu dengan lebih menyeluruh dan lebih spesifik dari apa yang kita tahu pada awalnya. Dan sebenarnya dengan cara beginilah kita dapat melebarkan pengetahuan dan ilmu kita. Mengapa perlu kita bergaduh satu sama lain kerana masing-masing nak mempertahankan kebenaran masing-masing. Perbalahan hanya menimbulkan kerugian kepada kedua-dua pihak tanpa memberi keuntungan dari segi knowledge expand.

Tetapi keterbukaan ini adalah suatu anugerah sebenarnya, ianya mungkin boleh dikatakan sebagai ilham yang dikurniakan olehNya. Walaupun kadangkala kita dah meletakkan mind set be an open minded, tapi kadangkala kita masih tak nampak secara menyeluruh, mungkin pada ketika itu kita masih tak dikurniakan ilham.

Jika konsep pemahaman ini diperhalusi, pasti tak akan timbul perasaan riak dan sombong dengan kelebihan ilmu yang ada pada masing-masing. Kerana kita tahu dan sedar bahawa ilmu ini datangnya dari Yang Maha Mengetahui. Ilmu ini hanya diilhamkan kepada kita, walaupun perkara itu dicipta oleh kita. Gerak fikir itu telah dikurniakan kita, ia bukan hak milik mutlak kita sebenarnya.

Dan Allah sekali-kali tidak akan menyesatkan suatu kaum,
sesudah Allah memberi petunjuk kepada mereka... (At-Taubah 115)


Maka ilmu yang kita miliki ini sebenarnya bukan milik kita, adakah layak untuk kita riak dengan hak orang lain? Apa tak malu ke kita nak sombong dengan harta orang lain? Maka disini cuba kita tengok kembali diri kita. Tak kiralah kita riak kalau dapat score 3.8 or something similar to that. Ada juga yang riak dengan ilmu agamanya, sehingga golongan-golongan hipster, perempuan Ampang, Minah Clubbing tak dipandang terus. Come on lah.. Starlyte sket kepala ko tu.. Sedar diri sikit..



Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."
(Surah Al-Baqarah, ayat 32)

0 Arkan Insan

Lima helai rambut
Tunjang makhluk bergelar insan


Putus akan ia
putus kita dari tali pencipta
Teguh akan ia
teguh kita dalam perlindungannya


Rambut yang mana kita pilih
Rambut yang mana kita sisir
Apa yang ada cuma keindahan
Bukan pengorbanan
Bukan renungan mahupun pemikiran


Hah
Sudah menjadi adat orang sekarang
Cukup haulnya baru langkah diorak
Barulah mencari dan memilih
Barulah bekerja dan berusaha
Barulah dia hendak mengingat


Kalaulah


Jika yang terang datang di depan
Jarang ada yang hendak mengikutnya
Bila gelap ganti bersilang
Barulah mengocoh mencari bayang
Berhenti berbuai lena bermadu
Sedar bodoh sendiri


Jagalah rambutmu
Pilih dan belai
Jangan dilihat pada warna
Nilai korban apa yang kita berikan
Hingga layak meminta pulangan
Syukur sudah apa tersirat
Jangan terputus
Lima helai rambutmu

0 Harapkan jamban, jamban yang keluarkan tahi.

Semalam aku ke Ipoh menghadiri satu event. Dan event itu habis lambat, ada beberapa manusia yang kurang ajar mahu balik awal ( manusia bertopengkan orang masjid umpama kata Dr. Lo' Lo'). Event tersebut bukan dibawah kawalan aku, aku hanya hadir sebagai jemputan biasa. Dan beberapa makhluk yang tadi nak minta permission untuk leave awal. Mereka nak minta dari aku, aku pun pelik kerana aku hanya jemputan bukan ahli komiti.

Sedang aku bersembang dengan Maharaja-Maharaja Syaitan yang lain, mereka melambai tangan memanggil aku datang ke arah dorang. Aku tahu dorang nak mintak permission dari aku. Maka secara adabnya yang meminta patut mengadap, bukan yang berkuasa terhegeh2 pergi mengadap.

Maka dengan begitu sopang aku membalas tujahan jari hantu yang dilambangkan sebagai 'Fuck You'. AKu kurang ajar?? AKu memang begini!! Pergi marah orang masjid yang kurang ajar itu. Orang-orang macam ni lah yang sepatutnya diterajang kerana merekalah yang terang-terang memalukan agama. Berpakaian macam ulama, ayat pun macam ulama namun perangai macam pukimak!

Sesiapa yang membaca selepas ini sila ambil perhatian yang serius. Kalau kamu nak berak, sila pergi cari jamban sendiri jangan berharap orang akan datang terhegeh-hegeh membina jamban dibawah punggung anda secara mendadak atau jamban itu sendiri datang mengadap punggung anda. Maaf aku memang tengah marah!!

0 Politik atau Dipolitikkan??




Politik!!!

Kini manusia sedang hangat berpolitik??

WTF politic is all about??

Punkers fuck against politic right?? (maaf kini jiwaku tak berapa nak Punk)



Hmm..mereka bilang politik kita kotor, perlu dicuci dan di'Bersih'kan. Biarkanlah, adakah politik ini kotor kepada golongan dacing sahaja? Apakah yang beroket itu tak meninggalkan kesan hitam selepas ia terbang?? Apakah bulan itu diatasnya bersih-bersih belaka?? Tak kan tak ade kesan kotor sikit pun, walaupun debu di bulan??


Politik kini adalah satu-satunya landasan untuk mengubah dan membawa sesuatu yang PERLU pada peringkat tertinggi di Malaysia. Maka wujudlah manifesto-manifesto yang menjanjikan kata-kata manis demi membodek rakyat Malaysia tulis 'X' di kotak sebelah muka mereka. Tapi ianya adalah satu-satunya cara yang effektif untuk masa KINI, sah2 lah rally bukan satu cara yang effektif, mungkin esok negara kita menjadi satu negara bawah pimpinan aristokrasi atau pun ditaktor. Maka politic isn't the best way in that time!! Maka bersempena keadaan yang masih mengizinkan, pergilah mengundi. Mampuslah jika kamu nak pangkah atau tulis 'Fuck Off'..itu terpulang kepada anda!! janji anda keluar mengundi.

Apa yang dapat aku perhatikan politik di Malaysia umpama makan nasi lalu memberakkan balik nasi tersebut. Falsafahnya memang begitu.

Pada awalnya mereka (Calon2) ini lapar dan tidak berkuasa, keletihan. Maka mereka pergi mencari nasi ( penyokong2 kuat lagi fanatik gile babi) untuk memuaskan perut yang kelaparan itu.

Maka makanlah ia nasi tersebut, lalu mereka jadi kenyang lalu bertenaga kerana efek nasi tersebut yang memenuhi perut berlapis mereka. Selepas mereka kuat, mereka boleh bangkit untuk melawan dan berperang.

Namun, pada suatu ketika nasi yang mereka makan itu dah tak berguna lagi kerana mereka dah kuat. Maka beraklah mereka nasi-nasi tadi yang telah memberi tenaga kepada mereka.

Lalu nasi tersebut telah transform menjadi tahi, maka tahi tersebut tinggallah melepet di tepian jalan. Lalu suatu hari, merteka lalu dan mmemijak tahi tersebut, cilakalah ke atas tahi tadi. Walhal mereka sedar yang dipijak itu adalah tahi mereka sendiri. Namun kecilakaan itu hanya ditujukan kepada tahi sahaja bukan pada pemilik tahi.

Jadi perkara seumpama inilah yang berlaku didalam politik kita.Semuanya Sama tak kira Sang Saka, Dacing, Roket, Bulan mahupun Calon Bebas..selagi yang bertanding menjadi calon itu adalah manusia..maka inilah jadi nya..umpama Anwar dan Dr. M.. semua tahu kan sapa tahi sapa yang memberakkan nya.


If u already involve in politic, hanya ada 2 possibilities samada anda; tahi atau tukang beraknya.
Itu pasti!!!!

0 JaLan - jALaN c@Ri paSaL @ UTM, jaLan sEmaRaK

Maaf, aku memang jenis tak berapa nak ikut law. Maka dengan rileks nye aku pakai baju yang tampak lebeh kool..hehe. From Left : Dayah, Ganu, Nema, Abang Kachak, Ajoi & Rizal.



Saje aku nak eksyen, bengkung aku kaler maroon..yeah maroon 5!!


Ketibaan Gong Xi Fatt Chai, sepatutnya dikongsi bersama macam saranan Pak Lah!! Tapi oleh kerana tugasan aku terpaksa melupakan cuti yang sepatutnya aku duduk kat rumah ngadap citer kung fu sambil mengunyah limau!! (aku suke limau, lagi2 limau diana wong bagi time lecture hari tu...maaf die bagi limau bukan 'limau'!!).

Time CNY tersebut aku dan beberapa rakan yang lain, telah dikerah ke Kursus Tenaga Pengajar Cekak Hanafi 2008...aku tak tau ape2 pun sebenarnye...time ceramah siap dengkur lagi...demm

tapi yang pasti bende ni mengeratkan siraturrahim ( canggih tu ayat ) antara kami...