1 Gelar Aku Firaun



Aku tidak perlukan
sebuah piramid agung
berdiri dari jutaan bata-bata pasir hilir sungai
yang binaannya
memamah keringat-keringat bangsat
merentap subur-subur iman

baca tulisanku
ratah buah fikiran dan gerak-geriku
kau kan jadi hamba
mungkin juga kuda,
mungkin haiwan-haiwan lain yang ku dulu panggil binatang
tapi sekarang kau dan engkau
adalah pengikutku
darahmu sesuci salju kathmandu
sejernih embun zurich

war-warkan pada semua
songsong mereka minum,
teguk tonggeng bersama
mungkin
kita dapat tubuhkan masyarakat baru
mungkin
kita dapat bina kembali tamadun
atau paling lekeh
kita akan awal bertemu syurga.


Sebelum entri di bawah, aku teringin menulis puisi di atas ini. Tetapi tertangguh sebentar, macam tak tahu nak mulakan bagaimana(atau mungkin taknak menulis tentang sesuatu isu sebelum ia lapuk?).

Selepas membaca karya Faizal Tehrani dalam sisipan Mingguan Malaysia yang lepas, aku baru faham yang sesungguhnya kita takkan dapat menerima semua hakikat tentang kehidupan kita. Tentang permusuhan 'dalaman' yang semakin meruncing. Tentang idea-idea kita yang tidak pernah bertemu tempat yang paling sesuai untuk didedahkan jasadnya.

Sebentar tadi 'ter'bicara dengan teman sekerja tentang prinsip hidup mereka-mereka yang menulis di alam internet ini. Katanya, seorang penulis yang sedang aku rajin ikuti penulisannya itu adalah seorang peniru. Artis plagiat. Mungkin juga. Tapi mungkin ia lebih kepada pengaruh yang penulis tersebut ikuti.

Apapun, yang menjadi isu adalah mengapa ada di antara kita ingin terus menjadi duri dalam iman-iman sahabat kita? Aku takkan bersyarah. Tapi ini kewajipan asal kita. Iaitu mengajak kepada kebaikan. Mengapa 'asalnya' kita itu sudah makin hilang dari mata-mata hati kita?